8 Hal Paling Menarik dan Menyenangkan yang Harus Dilakukan Saat Berkunjung ke Tana Toraja, Sulawesi Selatan

Indonesia memiliki ribuan pulau dengan masing-masing daerah memiliki budaya dan ritual tersendiri. Tana Toraja di Sulawesi adalah salah satu yang memiliki budaya unik yang sudah di akui di dunia. Untuk sampai ke sini, Anda harus terlebih dahulu masuk ke Makassar, yaitu ibu kota Sulawesi Selatan. Saat ini sudah tersedia penerbangan langsung ke Tana Toraja melalui Makassar. Apabila menggunakan jalur darat,  Anda harus naik mobil pribadi atau bus dari Terminal Daya di Makassar untuk sampai ke Tana Toraja. Dibutuhkan sekitar 8 sampai 10 jam berkendara dari Makassar ke Toraja.

Kebanyakan traveller baik dari dalam negeri maupun luar negeri menuju ke lokasi terpencil ini untuk ambil bagian dan melihat upacara pemakaman kuno yang terkenal. Kematian adalah bagian penting dari budaya Toraja dan upacara pemakaman mereka pasti layak mendapat sebuah pengalaman. Selain aktivitas menarik ini, terdapat aktivitas lain yang disarankan untuk dilakukan saat berada di Tana Toraja.

 

1. Menyaksikan Upacara Pemakaman yang Unik

Pertama sekali sebelum berkunjung, Anda harus memeriksa jadwal upacara pemakaman orang Toraja. Bagaimanapun, upacara pemakaman merupakan bagian yang paling menarik dari daerah pegunungan ini. Rakyat setempat menyebut ritual kematian mayat ini dengan “Rambu Solo”. Sejarah ritus kuno ini berjalan kembali dan konsep kematiannya mengakar kuat pada masyarakat Toraja.

Mereka percaya bahwa orang yang meninggal hanyalah seseorang yang sakit dan tidak benar-benar mati sampai keluarganya melakukan ritual tersebut. Karena banyaknya dana yang dibutuhkan untuk melalukan Rambu Solo, banyak masyarakat menunggu beberapa saat sampai mereka mampu membeli kerbau dan babi untuk upacara tersebut. Akibatnya, Rambu Solo juga menjadi alat untuk mengklasifikasikan orang berdasarkan struktur sosial mereka. Semakin banyak hewan kurban yang mereka mampu, semakin banyak orang akan menemukan bahwa sebuah keluarga termasuk dalam kelas sosial atas. Orang-orang di Toraja selalu saling membantu untuk menjalankan ritual suci dan wajib ini, baik dari segi biaya maupun tenaga kerja. Tidak ada tanggal pastinya untuk Rambu Solo tapi kebanyakan ritualnya dilakukan pada bulan Juni, Juli, dan Agustus. Datanglah ke Tana Toraja selama bulan-bulan ini untuk memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam ritual ini.

 

2. Mengunjungi Kuburan Lemo yang menakjubkan

Berjalan-jalanlah di sekitar tempat untuk mengunjungi berbagai situs makam atau situs populer lainnya, biasanya sekitar 1 - 3 jam berjalan kaki. Jika Anda tidak kuat berjalan kaki, Anda dapat mencoba naik bemo  (minibus) dari Rantepao. Yang paling populer untuk difoto adalah kuburan yang diukir di dinding bebatuan alam.

Baca juga : Londa : Gua yang Menjadi Tempat Makam Khas Toraja dan Paling Unik di Seluruh Dunia

3. Mengagumi rumah tradisional “Tongkonan”

Tongkonan memiliki desain dengan atap miring ke atas yang dihiasi dengan desain yang rumit, dan telah digunakan sebagai pusat ritual Aluktodolo (agama atau keyakinan orang Toraja kuno). Upacara Aluktodolo seperti menyimpan panen di lumbung padi berukir atau penyembelihan kerbau selama upacara. Tempat dengan rumah, lumbung dan / atau tempat upacara dan penguburan adalah Pallawa, Bori Parinding, Kande Api, Nanggala, Buntu Pune, Londo, Lemo dan Tumakke.

 

4. Mengunjungi desa Ke'te Kesu

Desa ini dinominasikan untuk menyelesaikan berbagai upacara adat di Tana Toraja mulai dari upacara pemakaman, memasuki rumah adat baru dan berbagai ritual adat lainnya. Desa ini terdiri dari rumah, lumbung, tempat pemakaman, tempat seremonial, sawah dan padang rumput kerbau.

Baca juga : Desa kuno Ke'te Kesu 'di jantung dataran tinggi Toraja

5. Mempelajari Proses Pemintalan Tradisional di Desa Sa'dan

Pelajari cara memutar kapas dengan proses pemintalan tradisionalnya di Desa Sa'dan. Meski tidak begitu dikenal oleh wisatawan, inilah salah satu hal yang harus dilakukan di sini. Nenek Panggau, salah satu dari sedikit orang tua yang masih kuat dan sehat, akan mengajari Anda cara memutar bola kapas menjadi benang. Dia hadir dengan dukungan pemerintah melalui Departemen Kebudayaan dan Pariwisata untuk menunjukkan proses pemintalan yang langka ini kepada wisatawan.

Setelah itu, belilah beberapa kain tenun buatan lokal untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh. Semua kain di sini didistribusikan langsung oleh pembuat di sekitar Sa'dan. Anda dapat dengan mudah menemukan banyak penenun di Toraja karena hampir semua penduduk setempat juga mengandalkan pekerjaan ini untuk mendapatkan sejumlah uang. Tapi sekarang jarang menemukan seseorang yang masih bisa mengolah benang itu sendiri untuk bahan sesuai tradisi.

 

6. Melihat Patung Yesus Tertinggi

Semua orang sudah tahu tentang patung Yesus yang terkenal di dunia di Rio de Janeiro, Brasil, dengan ketinggian 38 m. Tapi sedikit yang tahu tentang patung Kristus Penebus lainnya di Toraja ini. Patung Yesus Kristus  yang ada di Toraja ini diyakini sebagai patung tertinggi di dunia dengan ketinggian 40m.

Baca juga : Bukit Buntu Burake di Tana Toraja : Pemandangan Patung Yesus Kristus seperti di Rio de Janeiro, Brasil

Persiapkan diri Anda untuk menaiki tangga curam sepanjang 1km. Tempat ini juga baik untuk menghabiskan malam Anda untuk menyaksikan matahari terbenam yang menakjubkan. Ini adalah sudut pandang yang indah dengan patung itu terhadap langit violet. Berhati-hatilah saat Anda menuruni bukit karena tempat ini tidak menyediakan lampu yang tepat di sepanjang jalur.

 

7. Mandi di Mata Air Tilanga

Jika Anda ingin menjauhkan diri dari keramaian, maka tempat ini tepat untuk Anda. Mata air Tilanga adalah kolam alami yang jauh dari keramaian dan hiruk pikuk kota. Danau yang masih asli ini terletak di antara bebatuan yang dikelilingi pepohonan yang rimbun dan suara alam. Bagian terdalam dari kolam ini sekitar 5 meter.

Tujuan ini terletak di Desa Sarira, Makale, sekitar 15 km selatan Rantepao. Anda bisa sampai di tempat ini tanpa ada trekking. Tempat parkir sudah disediakan. Aktivitas yang menyenangkan untuk dilakukan di sini adalah melempar koin ke danau, karena anak-anak setempat di sini dengan bersemangat akan melompat ke air untuk menangkap koin tersebut.

 

8. Menyaksikan Pemandangan di “Negeri di Atas Awan”

Bangun di pagi hari untuk menikmati matahari terbit terindah di Toraja. Tempat ini terletak 1.400 meter di atas permukaan laut di Toraja Utara. Lolai adalah nama tempat ini, juga dikenal banyak orang sebagai "Negeri Di Atas Awan". Untuk mendapatkan pemandangan di sini, Anda harus tiba di sini setidaknya jam 4.30 pagi. Saat matahari terbit, Anda akan terpesona oleh awan yang menyala di bawah kaki Anda.

Perjalanan terbaik adalah membawa sepeda motor sendiri ke sini. Harap berhati-hati karena akses jalan ke sini sempit dengan penerangan jalan terbatas. Berkendara perlahan dan tetap waspada saat menghadapi kendaraan yang melaju menuruni bukit.

Toraja adalah tujuan wisata yang eksotis, tidak hanya untuk budaya yang kaya dan upacara ritual yang unik namun juga alam dan tempat wisata lain yang menakjubkan. Sepeda motor adalah pilihan terbaik disini untuk menjelajahi kawasan ini. Anda bisa menyewa sepeda motor dengan harga hanya Rp 150.000-200.000 / hari.


Favorit