Cari Tempat Wisata


Taman Laut 17 Pulau Riung : Petualangan Sempurna yang Tidak Tertandingi

Taman Laut 17 Pulau Riung : Petualangan Sempurna yang Tidak Tertandingi
Kategori : Wisata Bahari / Diving & Snorkeling
Lokasi Indonesia / Nusa Tenggara Timur
Alamat : Kabupaten Ngada, Provinsi Nusa Tenggara Timur
Views : 10680

Terletak di pantai utara pulau Flores di Kabupaten Ngada terletak sebuah kepulauan yang membentuk taman laut surgawi yang unik yang disebut Taman Laut 17 Pulau Riung. Klaster ini terdiri dari pulau yang airnya kaya keanekaragaman hayati, pantai berpasir putih dan air biru yang jernih di mana Anda dapat menyelam dan berenang di antara warna-warni dan beragam tempat tidur karang.

Salah satu atraksi yang paling populer dimana pulau-pulau ini terkenal atas 'Mawar Laut', fenomena bawah air yang terkenal yang dapat dilihat di sekitar beberapa pulau. Di bawah permukaan lautan,  Anda akan menemukan kelompok mawar laut melambai dalam arus. Ini sebenarnya koleksi telur raksasa kelinci laut, terikat oleh membran, bersama-sama membentuk kelopak merah seperti mawar merah raksasa yang melambai di laut.

Taman Laut 17 Pulau Riung yang membentang dari Toro Padang di bagian barat hingga Pulau Pangkor di timur, berbagai ukuran, tetapi semua hampir tak berpenghuni.

Pulau-pulau utama: Pulau Ontoloe (yang terbesar), Pulau Pau, Pulau Borong, Pulau Dua, Pulau Kolong, Pulau Lainjawa, Pulau Besar, Pulau Halima (Pulau Nani), Pulau Patta, Pulau Rutong, Pulau Meja, Pulau Bampa (Pulau Pulau Tampa atau Tembang), Pulau Tiga (Long Island), Pulua Tembaga, Pulau Taor, Pulau Sui dan Pulau Wire.

Taman itu sendiri terletak tepat di belakang dermaga yang tenang di kota kecil Riung, di mana selusin kapal nelayan Bajo terikat, Meskipun bernama Taman Laut 17 Pulau Riung, Taman sebenarnya terdiri dari 24 pulau-pulau kecil dan indah. Namun, nama "tujuh belas" diberikan kepada Klaster ini sebagai pengingat untuk Hari Kemerdekaan Indonesia, yang jatuh pada tanggal 17 Agustus 1945.

Taman Riung terletak di Kecamatan Riung, meliputi lima desa Sambinasi, Nangamese, Benteng Tengah, Tido dan Lengkosambi.

Selain petualangan laut yang bisa didapat, di darat juga terdapat hutan untuk ditelusuri, dihuni oleh spesies eksotis seperti rusa Timor,  Biawak Mbou - jenis yang lebih kecil dari Komodo. Ada jugaberbagai macam burung langka yang membuat ini tempat yang bagus untuk mengamati burung. Di sini Anda akan melihat elang, bluwok, bangau putih, burung beo, cuckoos, bangau hitam dan kelelawar, dan parkit berdada kuning.

Pada tahun 1995, Ngada di Kabupaten Ngada, berada di daftar UNESCO sebagai warisan budaya dunia tentatif karena masyarakat yang unik dan khas. Di sini Anda tidak akan berhenti 'kagum' dengan perubahan tegangan tempat wisata alam yang akan terlihat di antara pulau-pulau. Salah satunya adalah Taman Laut 17 Pulau Riung yang luar biasa.

Untuk mencapai tujuan ini kita harus naik di atas bukit dan sempit, jalan berliku; perjalanan yang mungkin agak menakutkan bagi sebagian orang. Tapi jumlah pengunjung benar-benar berkomentar, bahwa jalan sempit dan berliku di sepanjang tepi jurang hanya sampai ke Riung, setengah petualangan. Namun, apa yang menunggu di ujung perjalanan adalah keindahan yang akan memukau siapa pun, dan membuat perjalanan layak menantang naik ke sana. Dalam salah satu bagian dari perjalanan ke Riung,sekitar kota Bajawa, Anda akan melihat hamparan hijau yang besar, tundra tertutup bukit, di mana tersebar pohon palem tunggal muncul seperti lilin di kue ulang tahun.

Untuk sebagian besar, Riung masih cukup tersembunyi dari keramaian wisatawan, sebagian karena lokasinya yang terpencil dan perjalanan yang menantang untuk mencapai tujuan ini. Anda sering akan melihat turis berjalan bertelanjang dada melalui kota kecil ini, menikmati matahari dan ketenangan dari semua itu.

Selain memiliki salah satu yang terbaik di Taman Laut Flores, juga sangat santai, tanpa terburu-buru suasana. Tapi keramahan penduduk membantu untuk menciptakan kedamaian, lingkungan seperti suasana untuk liburan yang tenang, sangat berbeda dari tujuan wisata yang lebih terkenal dan lebih sering dikunjungi seperti Jakarta, Surabaya, atau bahkan Bali.

Mencapai Lokasi

Bandara terdekat ke Riung adalah Bandara Maumere. Ada penerbangan yang beroperasi dari Jakarta, Surabaya, atau Bali ke Maumere. Dari Denpasar ada penerbangan setiap hari ke Maumere terbang dengan Lion Air. Penerbangan dari Denpasar ke Maumere adalah sekitar 2 jam. Penerbangan dari Jakarta atau Surabaya ke Maumere biasanya memiliki koneksi baik di Denpasar atau Kupang.

Ada juga penerbangan dari Bali ke kota Ende. Dari Ende ke Riung dengan mobil memakan waktu sekitar 3 sampai 4 jam.

Dari Maumere Anda dapat melanjutkan perjalanan dengan bus atau mobil sewaan ke Bajawa dan kemudian ke Riung. Penyewaan mobil tersedia di Maumere. Untuk mencapai Riung dari Bajawa, itu adalah sekitar 72 kilometer dan memakan waktu sekitar 4 jam dengan mobil.

Transportasi umum juga tersedia di Bajawa. Salah satu layanan Gemini dua kali sehari sekali di pagi hari dan sekali di sore hari. Menyewa kendaraan mungkin menjadi alternatif terbaik untuk sampai ke Riung. Bepergian sendirian tidak disarankan jika Anda baru pertama kali ke Riung, karena jalan agak sulit untuk  dan mudah untuk tersesat.

Aktfitas

Setelah melewati perjalanan panjang, berkelok-kelok, jalan-jalan sempit, Anda akan tiba di Riung dan menyaksikan keindahan yang sulit ditemukan, Taman Laut 17 Pulau Riung menakjubkan. Daerah ini indah, baik di atas permukaan laut yang bersih, pasir putih, air jernih dan terumbu karang yang berwarna-warni.  Air begitu jelas, membuat berenang, snorkeling, dan menyelam membuat pengalaman menjadi semakin mengesankan. Untuk penggemar fotografi, ini adalah lokasi yang sangat baik untuk menangkap keindahan bawah permukaan laut. Karena air sangat jernih, fotografi bawah air dapat menjadi luar biasa.

Anda juga dapat mengambil perahu atau speedboat dengan dasar fiberglass untuk menikmati keindahan alam bawah laut yang beragam dan berwarna-warni dari permukaan. Ini juga merupakan situs menyelam yang mengesankan karena ada berbagai macam makhluk laut dan terumbu karang untuk ditelusuri. Berikut ini adalah ikhtisar dari beberapa pulau besar dari Taman Laut17Pulau Riung di Kabupaten Ngada Flores.

Pulau Batang Kolong merupakan yang paling populer dikunjungi oleh penyelam untuk mencari hewan yang dijuluki 'mawar laut ' yang eksotis, organisme yang unik menyerupai bentuk dan warna bunga mawar. Lapisan demi lapisan  rambut merah berlabuh ke batu berdenyut dengan irama arus bawah laut di kedalaman 10 meter. Ini bunga laut memiliki penampilan merah menyala dan oranye terang, melambaikan kelopak panjang. Bahkan, ‘mawar laut' adalah kumpulan telur merah kelinci laut raksasa (Hexabranchus sanguineus), tumbuh dengan ukuran 30 centimeters.Telur terikat oleh lendir dan mengambang seperti bunga ditiup angin. Sebuah jenis spons tertentu juga menarik kura-kura besar.

Pulau Meja atau Tembaga adalah habitat Acropora dan karang lunak yang indah selain penggemar hewan laut raksasa. Wilayah ini merupakan surga bawah air. Singkapan berbatu yang dihiasi oleh meja berbentuk karang Acropora.

Pulau Sui disebut-sebut sebagai lokasi produksi video bawah laut yang ideal karena jurang yang menakjubkan dan curam, tebing bawah laut ditutupi dengan Acropora yang indah. Ada berbagai macam jenis batuan dan ikan di perairan sekitar pulau ini. Di sisi barat Sui, meja berbentuk karang Acropora tumbuh deras di antara banyak kesenjangan bawah dan jurang. Jurang curam seperti ini jarang terjadi dan dicari oleh penyelam membuat Sui tempat yang sempurna untuk menggunakan kamera bawah air.

Pulau Tiga atau Bampa Timur adalah salah satu pulau yang paling banyak dikunjungi karena keindahan baik di atas dan di bawah permukaan laut. Pulau ini dinamakan demikian karena, dari kejauhan tampak seperti tiga pulau yang terpisah. Lebih dekat menjadi jelas bahwa mereka adalah puncak-puncak bukit, dipisahkan oleh pasir dan tumpukan rumput laut. Di sisi selatan Bampa Timur, pada kedalaman sekitar sepuluh meter, penyelam bisa menemukan mawar laut merah mirip dengan yang ditemukan di sekitar Batang Kolong, terbuat dari koleksi telur dari Hexabranchus sanguineus. Selanjutnya ke bukit-bukitdi Pulau Tiga dan menyaksikan pemandangan sekali dalam seumur hidup. Dari ketinggian ini, Anda akan dapat melihat dasar laut dan gradasi warna seperti lereng dengan air yang mendalam. Dimulai pada agak pucat, biru muda, nuansa bervariasi membuat adegan ini indah menarik dan tak terlukiskan.

Pulau Rutong atau Tangil tidak boleh dilewatkan untuk hamparan pasir yang luas yang tampaknya memiliki bentuk bulan sabit melengkung tersenyum di ujung pulau ini. Indah, pemandangan emas ini paling terlihat dari atas bukit di dekatnya, yang ditumbuhi semak dan rumput. Pendakian akan dilakukan sampai berkeringat dan memompa jantung Anda, tetapi tidak akan ada penyesalan setelah Anda mencapai puncak. Payung pantai disediakan bagi pengunjung yang ingin melarikan diri dari matahari yang terik. Berikut karang bawah laut didominasi oleh karang Acropora Formosa. Di bawah permukaan laut terdapat fenomena termoklin, yang merupakan perubahan drastis dari suhu air. Di permukaan, air hangat, tapi sangat cepat, setelah hanya kurang dari satu meter, suhu air berubah drastis dan menjadi sangat dingin. Jika beruntung, penyelam bisa juga melihat Paus bermain di barat pulau.

Tanjung Toro Padang sebenarnya adalah bagian dari daratan Pulau Flores yang hanya keluar membentuk sebuah Tanjung kecil. Ini adalah batas barat Taman Laut 17 Pulau Riung, di mana karang Acropora dan karang lunak mendominasi. Bukit-bukit yang berdekatan dihuni oleh spesies biawak, riungensis Varanus atau dikenal secara lokal sebagai Mbou, yang terkait erat dengan Komodo, Mbou memiliki perut datar, warna yang lebih cerah dan penampilan yang lebih garang. Binatang ini sering mengunjungi desa-desa untuk memangsa ayam atau kambing. Mereka yang beruntung bisa melihat paus di perairan sebelah barat Tangil dan utara Pulau Pata. Paus ini sering mengunjungi laut sekitar Flores. Selama musim muson, air hangat menarik mereka ke Teluk Riung.

Pulau Kawat adalah sebuah pulau kecil yang terletak tepat di depan Kampung Orang Bajo, sebuah desa di sebelah timur Nagamese. Sepanjang pantai terdapat kelompok-kelompok mangrove dan beberapa sedimentasi mengaburkan air, namun di lokasi menyelam ada banyak karang Acropora dan ikan, dengan sedikit arus laut. Di luar kedalaman sepuluh meter tidak ada lagi karang, dan hanya sejumlah besar ikan dapat dilihat. Saat matahari terbit, pandangan desa ini di antara latar belakang hutan mangrove sering menjadi objek fotografi.

Pulau Ontologi adalah pulau yang terbesar dan  cincin hijau hutan mangrove. Bagian tengah cincin hutan mangrove adalah rumah bagi kelelawar raksasa yang hidup dalam koloni besar. Saat senja mereka menjadi lebih aktif. Banyak monyet menggantung dari cabang-cabang bakau dan makan buah bakau, elang melonjak membangun sarang mereka di puncak pohon tertinggi. Air hangat dan biasanya tenang. Laut berpasir dengan rumput laut. Semua ini hanya dapat dilihat pada saat pasang karena terumbu karang di tepi hutan mangrove sangat dangkal, yang membuat hutan tidak dapat diakses saat surut.

Pulau Lain Jawa memiliki perairan yang kaya dengan berbagai kehidupan laut. Napoleon wrasse (Cheilinus undulatus) adalah sekitar satu meter panjangnya. Bahkan lebih besar adalah laut belut raksasa (Kerondong) yang dapat tumbuh hingga dua meter dengan kepala berukuran sampai sepuluh sentimeter lebarnya. Meskipun sebagian besar dari karang mati, pada kedalaman tiga meter terdapat banyak Ikan Butana dan angel fish (Kambing Kambing).

Pulau Pangkor, yang terletak di antara Ontologi dan Toro Padang berfungsi sebagai karang penghalang bawah laut.

or cancel