Taman Nasional Gunung Leuser : Satu-satunya Tempat di Bumi Dihuni Empat Hewan Spektakuler Sekaligus

Taman Nasional Gunung Leuser : Satu-satunya Tempat di Bumi Dihuni Empat Hewan Spektakuler Sekaligus
Kategori : Wisata Alam / Cagar Alam
Lokasi Indonesia / Sumatera Utara
Alamat : Taman Nasional Gunung Leuser, Sumatera Utara dan Aceh
Views : 18240

Taman Nasional Gunung Leuser meliputi Nangroe Aceh Darussalam yang tangguh dan Provinsi Sumatera Utara yang antik, sebagian besar sisa taman nasional di wilayah subur Aceh Tenggara dikaruniai dengan buah-buahan tropis seperti mangga, rambutan, durian, alpukat, jeruk, pepaya, dan jambu biji. Bagian lain yang terletak di Aceh timur, Aceh selatan, dan Langkat Sumatera Utara, yang dikenal menghasilkan kopi dan tembakau kelas dunia. Sebagian besar pengunjung biasanya memulai petualangan mereka di taman nasional melalui Bukit Lawang, Sumatera Utara, di mana Anda dapat menemukan raksasa hutan yang lembut, orangutan. Temukan kelembutan primata yang ramah tersebut ketika Anda mulai di sini.

Taman Nasional Gunung Leuser, dinamai setelah puncak tertinggi, Gunung Leuser (3.381 m), adalah salah satu yang terbesar dan taman nasional paling beragam di Indonesia, meliputi wilayah seluas 7.927 kilometer persegi di ujung utara Sumatera, Indonesia. Merangkul berbagai ekosistem, taman nasional sebenarnya adalah sekelompok berbagai cagar alam dan hutan:  Cagar Alam Gunung Leuser, Cagar Alam Kappi, Cagar Alam Kluet, Suaka Margasatwa Sikundur-Langkat, Stasiun Penelitian Ketambe, Singkil Barat, dan Dolok Sembilin.

Taman ini begitu luas, mencakup hutan bakau, pantai dan hutan rawa, hutan hujan dataran rendah, hutan lumut, dan sampai hutan subalpine. Ketika melintasi lanskap yang luar biasa, para petualang yang antusias seperti Anda tidak akan kecewa.

Taman Nasional Gunung Leuser yang merupakan Taman Nasional Gunung Leuser di Bahasa, meliputi lebih dari 100 kilometer dari Pegunungan Bukit Barisan, dikenal karena curam, medan pegunungan yang hampir tidak dapat diakses. Ketinggian berkisar dari daerah pantai di Kluet (Aceh Selatan), untuk 3.381 meter di atas Gunung Leuser (Aceh Tenggara). Sungai Alas yang mempesona memotong taman menjadi bagian timur dan barat.

Baca juga : Taman Nasional Batang Gadis di Mandailing Natal : Perlindungan Harimau Sumatera Hingga Kucing Emas Asia

Sekitar 130 spesies diidentifikasi di taman ini saja. Harimau Sumatera yag misterius, gajah, badak, Siamang, kera, macan tutul, reptil, ikan, dan sekitar 325 jenis burung adalah salah satu satwa endemik yang dikenal mampu menghambat taman. Tentunya perjalanan ke taman bagian dalam lebih dari sekedar petualangan besar ke kebun binatang terakhir yang Anda kunjungi. Datang dan ambil bagian dalam pengalaman hidup di sebuah desa kecil yang ramah, Ketambe, di mana penduduk setempat secara alami berpengetahuan dan secara ekologis ramah.

Aktifitas

Menjelajahi Beragam jalur perjalanan hutan ketika Anda pergi ke taman ini. Melihat orangutan tertutup di alam liar adalah salah satu pengalaman yang terbaik Anda akan miliki dalam hidup Anda. Jadi, siapkan gear Anda untuk belajar lebih dari ayunan di Stasion Rehabilitasi Orangutan Bukit Lawang- Bohorok yang mendeteksi lebih dari 5.000 orangutan yang tinggal di tempat ini.

Secara kolektif melindungi satwa liar yang beragam di Bukit Barisan Selatan dan Taman Nasional Kerinci Seblat yang membentuk Warisan Dunia. Di sini adalah satu-satunya tempat di bumi di mana empat hewan spektakuler di dunia yaitu orangutan, badak, gajah, dan harimau ditemukan sekaligus.

Ambillah napas selama istirahat Anda sambil menonton monyet. Mereka adalah makhluk luar biasa yang melompat ke udara, ketika mereka bergerak dari pohon ke pohon.

Desa Ketambe menawarkan kegiatan selingan di anak Sungai Alas. Bagi yang suka berenang dengan ban. Di sini, anda dapat menikmati mengapung di sungai menggunakan ban mengikuti aliran sungai. Ban bisa disewa di berbagai kios di sepanjang desa.

Kegiatan lain Anda mungkin ingin mempertimbangkan adalah mengunjungi gua kelelawar, hiking sepanjang sawah dan perkebunan karet, mengunjungi proyek-proyek sosial seperti sekolah bahasa Inggris gratis, rumah dan klinik anak-anak, dan pasar Jumat gembira. Jika Anda penasaran, Cukup bergaul dengan beberapa penduduk setempat dan menikmati dengan santai suasana di sekitar warung makan lokal.

Untuk perjalanan yang lebih menantang, Anda dapat mempertimbangkan hiking ke puncak Gunung Leuser, yang memakan waktu sekitar 10-14 hari. Desa kecil Angasan adalah titik awal yang sama dan cocok.

Sangat dianjurkan untuk selalu pergi ke hutan dengan beberapa bantuan dari pemandu lokal. Tersedia cukup pemandu yang baik dan dapat diandalkan di sekitar untuk petualangan besar. Semua pemandu yang handal harus berlisensi, dan karenanya, meminta untuk melihat izin mereka untuk memastikan keahlian dan pelayanan prima seseorang. Anda tidak hanya akan memiliki ekspedisi yang aman, juga memiliki kesempatan untuk mengamati satwa liar orangutan dan lainnya yang dapat lebih menguntungkan.

Tips

Waktu terbaik untuk berkunjung adalah dari bulan Juni sampai Oktober.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:
Lembaga Pariwisata Tangkahan - LPT (Lembaga Pariwisata Tangkahan) Visitor Center
Kawasan Ekowisata Tangkahan (Tangkahan Ekowisata Area)
Desa Namo Sialang, Ponsel: +62 8126567432, 81361662387, 81361674113
e-mail: tangkahan_ecotourism@yahoo.com

Lingkungan Sekitar

Di Bukit Lawang atau Ketambe, berjalan sangat menyenangkan karena desa cukup kecil dan dapat diakses dalam waktu singkat. Anda dapat berjalan kaki dari satu sisi ke sisi lain di sekitar 25 menit. Ada tiga jembatan yang menyediakan akses ke resort di seberang sungai. Akses ke Taman Nasional Gunung Leuser adalah Rp 20.000 per orang. Pembayaran dilakukan baik di Bukit Lawang, atau di pemberian makan orangutan.

Mencapai Lokasi

Bukit Lawang terletak di Provinsi Sumatera Utara, dan menuju ke Medan sangat penting. Silakan merujuk ke Medan untuk aksesibilitas rinci ke kota. Ketambe juga merupakan alternatif untuk masuk ke Taman Nasional Leuser. Mendapatkan ke Ketambe juga lebih mudah dari Medan atau Kutacane, sebuah kota dekat ke Ketambe.

Anda bisa naik bus ber-AC satu arah besar dari Medan, Terminal Pinang Baris Bus ke Bukit Lawang, 86 km melalui jalan darat ke arah utara-barat. Periksa tarif untuk satu perjalanan dan menyiapkan uang terlebih dahulu. Bus berangkat setiap 30 menit. Kadang-kadang jadwal diabaikan. Kembali ke Medan, Anda dapat mengambil minibus atau bus besar dari Terminal Bus Bukit Lawang.

Anda akan menemukan pengemudi menawarkan minivan dari terminal feri Belawan langsung ke Bukit Lawang. Juga berharap untuk beralih ke mobil yang berbeda setidaknya sekali dalam Medan. Harga dapat bervariasi dan lebih tinggi dibandingkan dengan angkutan umum karena mereka mengurangi kerepotan perjalanan Anda. Sopir biasanya akan merekomendasikan untuk sebuah keluarga.

Penginapan

Sungai Bohorok mengalir dalam wilayah Bukit Lawang, desa kecil 86 km sebelah utara-barat dari Medan, Sumatera Utara. Ini adalah tempat perlindungan orangutan terbesar dan satu-satunya akses ke Taman Nasional Leuser dari sisi timur. Dalam urutan atas jalur tepi sungai di Bukit Lawang, beberapa kamar yang tersedia untuk dipilih.

• Jungle Inn adalah akomodasi yang menyenangkan, berhadapan langsung dengan tempat perlindungan orangutan. Menawarkan kamar harga terjangkau, namun sedikit mahal untuk harga makan dengan standar Sumatera. Jungle Inn memiliki beberapa kamar yang sangat khusus yaitu 'Honeymoon Suite' untuk Rp 350.000 dan 'Penthouse' lebih dari Rp 450.000. Nama kontak dan nomor buku adalah Rahman di +62 813 753 24015.

• Sam memiliki tiga kamar yang indah dengan harga berkisar dari Rp 80.000 sampai Rp 180.000. Nama dan nomor kontak adalah Samsul di +62 813 700 93597

• Jungle Tribe adalah sebuah rumah yang berdiri bebas dengan Rp 250.000 per malam dengan 'sebuah bar dan restoran' di sebelah. Nama dan nomor kontak adalah Iman di +62 812 637 49602

• Garden Inn tidak jauh dari Jungle Inn, yang merupakan tempat lain yang nyaman untuk tinggal di Bukit Lawang (kamar tidur ganda untuk Rp 50.000 sampai Rp 60.000). Nama dan nomor kontak yang Pardil dengan +62 813 960 00571.

• Greenhill memiliki dua kamar yang dibangun tinggi di belakang bangunan udara terbuka yang indah dengan pemandangan yang luar biasa. Kamar Rp 150.000 per malam. Nama kontak dan nomor buku adalah Mbra di +62 812 636 43775 atau +62 813 703 49124.

•Rain Forest adalah akomodasi baru yang dibangun oleh keluarga Nora memiliki lima (5) kamar dan restoran. Kamar yang tersedia dari Rp 40.000 per malam. Ini adalah tempat yang bagus untuk tinggal, banyak hiburan menyenangkan dengan banyak pemandu bermain gitar dan bernyanyi di malam hari, makanan yang  banyak.  Nama kontak dan nomor buku adalah Nora di +62 813 620 70656.

Di tepi sungai ada sejumlah akomodasi lainnya untuk tinggali.

• Bukit Lawang Cottages juga dikenal sebagai 'Eco Lodge' adalah tepat di seberang sungai dari desa utama di dasar bukit dan di mana trek berjalan mulai. Ini adalah pilihan yang baik dengan harga mulai dari Rp 80.000 per malam. Ini juga salah satu tempat utama untuk makan / minum di malam hari dan bertemu di pagi hari untuk Tempat Menjelajah.

• Wisma Bukit Lawang Indah di seberang sungai sebelah Yusman, yang bersebelahan dengan Wisma Sibayak. Kamar murah dengan tempat tidur ganda dan satu pergi untuk Rp 35.000. Bukit Lawang Indah memiliki makanan murah yang sangat baik.


or cancel

Tempat Wisata Lainnya di Sumatera Utaramore »

Event di Sumatera Utara more »

Tobatak Music Festival 2017: Bintang Dunia Tampil di Danau Toba

Tobatak Music Festival 2017: Bintang Dunia Tampil di Danau Toba

( Aug 11, 2017, 08 : 00 / Aug 11, 2017, 23 : 00 )

Festival Bunga dan Buah Karo 2017 di Berastagi

Festival Bunga dan Buah Karo 2017 di Berastagi

( Jul 5, 2017, 08 : 00 / Jul 8, 2017, 17 : 00 )